Melewatkan
Gratis pengiriman domestik lebih dari 15,000 yen | GRATIS PENGIRIMAN DHL SELURUH DUNIA UNTUK PESANAN 30 K + yen: Rincian
Gratis pengiriman domestik lebih dari 15,000 yen | GRATIS PENGIRIMAN DHL SELURUH DUNIA UNTUK PESANAN 30 K + yen: Rincian

FITUR MUSIK

Z-DSPIni adalah kartu DSP yang dilengkapi dengan efek pemodelan fisik yang dapat dimuat dan digunakan. Ada sekitar dua model yang digunakan: model pandu gelombang (Karplus-Strong, model yang mengasumsikan getaran tali) dan model Pegas (model yang mengasumsikan getaran pegas yang melekat pada dinding yang bergerak pada satu sisi dan satu sisi bergerak). Bagilah.

Dalam model Waveguide, sinyal input melewati garis penundaan dengan waktu tunda 2 hingga 4 tingkat audio dan saling mengumpan balik. Ketika sinyal input berupa noise pendek atau pulsa, ia menjadi sumber suara yang berosilasi menggunakannya sebagai pemicu, dan ketika audio kontinu dimasukkan, itu berfungsi sebagai apa yang disebut resonator. Juga, dua sinyal input L / R diperlakukan dengan cara yang sama.
  Dalam model pegas, sinyal input digunakan untuk memindahkan pegas bergetar yang melekat pada satu sisi benda berat, dan getaran dimodelkan dan diubah menjadi suara. Input L memindahkan "dinding" pegas, dan input R memindahkan berat pegas itu sendiri. Harap dicatat bahwa input R memiliki efek besar pada suara. Gesekan fluida dan gesekan statis pegas juga berpengaruh. Karena Z-DSP hanya mensimulasikan satu pegas, lebih alami untuk menggunakannya sebagai filter untuk sinyal input, tetapi ketika ledakan audio pendek dimasukkan sebagai input dengan pandu gelombang, ini juga berfungsi sebagai sumber suara dan digunakan seperti resonator. Itu juga mungkin.

Delapan preset adalah:
  • 1. Waveguide Campuran Ganda: Ini memiliki dua jalur penundaan dan output digabung untuk umpan balik. VC-DSP2 mengontrol pitch Waveguide pertama, VC-DSP1 mengontrol redaman Waveguide, dan VC-DSP1 mengontrol pitch Waveguide kedua.
  • 2. String Waveguide: Ini adalah model Waveguide yang mensimulasikan string yang Anda mainkan. VC-DSP1 mengontrol pitch Waveguide pertama, VC-DSP1 mengontrol redaman Waveguide, dan VC-DSP2 mengontrol pitch Waveguide kedua.
  • 3. Pandu Gelombang Bass: Waveguide yang dikhususkan untuk proses dasar. VC-DSP1 mengontrol pitch, VC-DSP2 mengontrol redaman pandu gelombang, dan VC-DSP3 mengontrol kekuatan pengikut amplop untuk input. Amplop ini mengontrol nada Waveguide.
  • 4. Kunci Minor: Empat pemandu gelombang disetel ke akord minor. VC-DSP4 memilih pitch root, VC-DSP1 memilih redaman waveguide, dan VC-DSP2 memilih pitch waveguide keempat dari 3 derajat, minor 4, 4, atau oktaf lebih tinggi.
  • 5. Waveguide Mesh 1: Empat pemandu gelombang independen dengan interval pitch. VC-DSP4 mengontrol pitch dari Waveguide pertama, VC-DSP1 mengontrol redaman Waveguide, dan VC-DSP1 mengontrol penyebaran pitch antara empat Waveguide.
  • 6. Waveguide Mesh 4: 4 pandu gelombang yang terhubung di dalam. VC-DSP1 mengontrol pitch dari Waveguide pertama, VC-DSP1 mengontrol redaman Waveguide, dan VC-DSP2 mengontrol penyebaran pitch antara empat Waveguide.
  • 7. Filter Pegas 3 (LP): Model pegas mirip dengan filter low pass. VC-DSP1 adalah kekerasan pegas (kontrol dekat dengan frekuensi filter), VC-DSP2 adalah hubungan antara kekerasan pegas dan gesekan gerakan pegas, VC-DSP3 adalah gesekan fluida pegas pergerakan (dekat dengan resonansi filter) ) Kendalikan.
  • 8. Gesekan statis 2: Model pegas dengan gesekan statis. VC-DSP1 mengontrol kekerasan pegas (kontrol dekat dengan frekuensi filter), VC-DSP2 mengontrol kekuatan gesekan statis, dan VC-DSP3 mengontrol gesekan fluida (dekat dengan resonansi filter) dari gerakan pegas.
x